Ekstraksi Klorida dari Besi Tulangan Beton

Ekstraksi klorida adalah metode lain untuk mencegah korosi baja di masa depan. Ekstraksi elektrokimia klorida (ECE) adalah proses pengolahan di mana ion klorida dikeluarkan dari beton yang terkontaminasi klorida melalui migrasi ion. Tidak seperti sistem perlindungan katodik, tidak ada sistem atau komponen permanen yang harus dipelihara atau dioperasikan selama umur struktur dan seluruh sistem dikeluarkan dari struktur setelah proses perawatan selesai.

Manfaat ECE termasuk mengurangi aktivitas korosi dan umur pemakaian yang panjang. ECE dapat diterapkan pada permukaan beton vertikal dan horizontal dan memberikan masa pakai yang lebih lama dan gangguan lalu lintas minimum. Terminal negatif dari catu daya DC terhubung ke baja tulangan dalam beton sementara terminal positif terhubung ke anoda yang tertanam dalam media elektrolit yang diterapkan pada permukaan beton. Ion klorida bermigrasi ke arah anoda yang berada di luar beton. Ion klorida ini meninggalkan beton dan menumpuk di media elektrolit di sekitar anoda.

Kandungan klorida beton berkurang, terutama pada dan di sekitar baja tulangan bermuatan negatif. Selama proses elektrolisis, produksi ion hidroksil pada permukaan baja tulangan menghasilkan lingkungan beton yang sangat basa dengan pH tinggi setelah proses selesai. Lingkungan alkali ini melindungi baja terhadap kemungkinan korosi di masa depan. Durasi ECE adalah antara 3 hingga 8 minggu dan tergantung pada sejumlah faktor, termasuk kepadatan perlakuan cata besi terbaik, jumlah dan distribusi ion klorida, jumlah baja tulangan, dan sifat beton seperti permeabilitas dan resistivitas listrik.

Batasan ekstraksi Elektrokimia klorida diberikan di bawah ini:
ECE tidak menggantikan baja yang terkorosi.
ECE dapat menyebabkan embrittlement hidrogen dari baja berkekuatan tinggi dan tidak direkomendasikan untuk bagian beton prategang.
Baja tulangan harus kontinu secara elektrik agar ECE berfungsi.
Catu daya yang cocok harus dipilih.
Efisiensi pelepasan mungkin berbeda di area yang dekat dengan baja tulangan dan di antaranya.
Sistem ini bekerja pada kepadatan arus yang relatif rendah dan memiliki usia bervariasi antara 5 dan 20 tahun. Elektrolit yang paling umum digunakan adalah kalsium hidroksida karena lebih basa. Titik akhir ditentukan oleh pengurangan arus, menentukan kandungan klorida dengan mengambil sampel dari beton, kandungan klorida di dekat anoda atau berdasarkan pada perhitungan muatan total. Dua efek samping dari penghapusan klorida adalah peningkatan reaktivitas alkali-silika (ASR) dan pengurangan kekuatan ikatan batangan polos.

Dalam kasus-kasus di mana kerusakan kolom adalah signifikan, pembongkaran kolom biasanya diperlukan sehingga seluruh penampang kolom tabel baja yang diperbaiki mampu membawa beban desain yang diperkenalkan kembali. Tanpa pembongkaran ini, perbaikan baru hampir tidak akan membawa beban apa pun.

Pengeringan susut material baru selanjutnya dapat mengurangi bagian beban ini. Sayangnya, bisa jadi sulit dan mahal untuk menurunkan kolom, terutama di gedung-gedung tinggi. Jika muatan yang ada pada kolom tidak dilepaskan sebelum perbaikan, jaket hanya akan memberikan kurungan ke kolom yang ada. Persentase beban langsung yang diambil oleh jaket akan sangat kecil (kurang dari 25 persen dari kekuatan jaket).
 
Jika tidak mungkin untuk menghapus beban dari kolom, maka sistem kolom tambahan dapat memberikan metode dukungan alternatif dalam kombinasi dengan perbaikan kolom yang ada.

Redistribusi Beban
Dalam hal korosi tulangan dan kerusakan beton yang signifikan, beban didistribusikan kembali dalam struktur sebelum perbaikan ke pola baru yang harus dipertimbangkan saat merancang perbaikan. Bahkan anggota yang bersebelahan mungkin telah terpengaruh oleh redistribusi ini.

Baja Penguat Tambahan
Ikatan kolom biasanya tidak dapat diganggu selama perbaikan karena dapat menyebabkan tekuk pada batang memanjang. Oleh karena itu, bar vertikal tambahan dapat ditempatkan di luar kandang asli dengan ikatan tambahan. Ketika palang tambahan ditempatkan di luar palang pengikat, dimensi kolom harus ditingkatkan untuk menyediakan penutup yang memadai. Ikatan jepit rambut, biasanya dari stainless steel, digunakan untuk menyangga batang pelengkap secara lateral.

Tes Fisik Kekuatan Beton Bertulang

1. Pengaturan Beban untuk Uji Beban Fisik pada Struktur Beton
a) Rentang dan panel yang memiliki lebih banyak keraguan selama survei dipertimbangkan.

b) Jumlah dan susunan bentang atau panel yang dimuat dipilih untuk memaksimalkan defleksi dan tekanan pada daerah kritis elemen struktural yang akan diuji.

c) Lebih dari satu pengaturan beban uji digunakan jika pengaturan tunggal tidak secara bersamaan menghasilkan nilai maksimum dari efek gaya yang diperlukan untuk dipelajari untuk kecukupan struktur.

d) Muatan diterapkan di lokasi yang pengaruhnya maksimum pada dugaan cacat. Namun, lebih baik untuk menerapkan jenis beban yang sama (beban titik atau beban merata) seperti yang diharapkan pada struktur yang sedang diperiksa.

e) Pola pembebanan yang diharapkan untuk struktur juga harus dipertimbangkan dalam memutuskan pembebanan untuk menghasilkan teralis besi efek beban maksimum di area struktur yang diuji. Ini termasuk penggunaan kotak-kotak atau beban pola sejenis.


2. Intensitas beban untuk Tes Beban Fisik
Total beban uji diambil lebih besar dari tiga nilai berikut:

(a) 1.15D + 1.5L + 0.4 (Lr atau S atau R) - De

(B) 1.15D + 0.9L + 1.5 (Lr atau S atau R) - De

(c) 1.3D - De

Dimana, D adalah beban mati total, L adalah beban hidup di lantai, Lr adalah beban hidup atap, S adalah beban salju, R adalah beban hujan dan De adalah beban mati yang sudah ada di tempatnya. Beban hidup L dapat dikurangi sebagaimana diizinkan oleh kode bangunan. Faktor beban pada beban hidup L dalam (b) diizinkan dikurangi menjadi 0,45 kecuali untuk garasi, area yang ditempati sebagai tempat berkumpul umum, dan semua area di mana L lebih besar dari 4,8 kN / m2.

3. Memuat kriteria
1. Evaluasi analitik perkiraan awal dilakukan sebelum uji beban untuk menentukan lokasi dan besarnya beban uji dan untuk merencanakan tes.

2. Sebelum melakukan pengujian, harus dipastikan bahwa struktur tidak sepenuhnya runtuh di bawah beban uji dan langkah-langkah keamanan yang memadai harus diambil untuk menyelamatkan orang-orang yang bekerja dan bagian bangunan lainnya jika terjadi kegagalan mendadak yang tidak terduga.

Langkah-langkah keselamatan yang diadopsi untuk pengujian tidak boleh mengganggu prosedur uji beban dan ini tidak boleh mempengaruhi hasil.

3. Tetapkan kriteria kegagalan sebelum ujian. Ini berarti pada tahap mana pemuatan tes harus dihentikan dan struktur dinyatakan tidak aman.

4. Pikirkan dengan cermat jenis-jenis retakan yang diharapkan, metode pengukuran lebar dan panjang retakan yang diharapkan, lokasi yang diharapkan di mana retakan akan diukur, dan perkiraan batas untuk pembukaan dan pengembangan retakan.

5. Pengukur defleksi dipasang pada semua bagian kritis yang didukung oleh pementasan yang tetap stabil selama durasi pengujian. Pengukuran harus dilakukan di lokasi di mana respons maksimum diharapkan pintu lipat besi. Pengukuran tambahan dapat dilakukan jika diperlukan.

6. Nilai awal untuk semua pengukuran respons yang berlaku (seperti defleksi, rotasi, regangan, slip, lebar retak) dicatat tidak lebih dari 1 jam sebelum penerapan kenaikan beban pertama.

7. Beban yang sama dengan beban mati servis D yang belum ada, seperti untuk partisi, plafon palsu dan saluran, harus diterapkan dan harus tetap di tempatnya hingga selesainya uji beban. Pembacaan lendutan diambil segera setelah penerapan beban tambahan ini.

Tes dapat dimulai setelah interval 48 jam. Setelah defleksi beban mati stabil, retakan yang ada dan cacat lainnya harus diamati, ditandai, dan dicatat.

8. Beban uji yang didefinisikan di atas diterapkan dalam kira-kira empat atau lebih kenaikan yang sama. Lebih baik untuk melakukan inspeksi visual terhadap struktur setelah setiap penambahan beban.

9. Beban uji yang seragam diterapkan dengan cara untuk memastikan distribusi beban yang seragam ke bagian struktur yang diuji. Unit pemuatan yang ditempatkan di permukaan tidak boleh memiliki jembatan atau lengkung di antara mereka karena ini dapat membuat beban menjadi tidak seragam dengan pengurangan beban di dekat rentang tengah. 10. Semua pengukuran respons dilakukan setelah setiap kenaikan beban.

11. Jika defleksi yang diukur melebihi nilai yang diharapkan, pengujian harus dihentikan atau izin tertulis harus diambil dari insinyur pengawas.

12. Setelah setiap penambahan beban, pembentukan atau perburukan keretakan dan tekanan, dan adanya deformasi yang berlebihan, rotasi, dll., Harus diperhatikan dengan cermat. Penyelidik harus kira-kira menganalisis data yang diamati dan menentukan apakah aman untuk melanjutkan kenaikan berikutnya.

Adalah menguntungkan bahwa kurva defleksi beban dikembangkan selama uji beban untuk semua titik kritis pengukuran defleksi.

13. Pertahankan uji beban penuh pada struktur setidaknya selama 24 jam dan catat semua pengukuran respons setelah interval waktu ini.

14. Total beban uji dihapus dalam waktu sesedikit mungkin setelah semua pengukuran respons dilakukan pada langkah di atas.

Metode Katodik Untuk Perlindungan Beton Bertulang

Ini adalah praktik umum untuk memotong atau menekuk tulangan utama di balok dan lempengan di mana itu tidak lagi diperlukan. Tetapi baja tarik tidak boleh dihentikan tepat pada titik cutoff atau tikungan teoritis. Hal ini diperlukan untuk menahan gaya tarik dalam tulangan melalui embedment di luar titik-titik tersebut.

Semua tulangan harus melampaui titik di mana tidak lagi diperlukan untuk menahan kelenturan untuk jarak yang sama dengan kedalaman efektif bagian atau diameter 12 bar, mana yang lebih besar kecuali pada penopang bentang sederhana dan pada ujung cantilever yang bebas. Ekstensi yang lebih kecil dapat digunakan pada penopang rentang sederhana dan pada ujung cantilever yang bebas.

Tulangan yang berkelanjutan harus memiliki panjang embedment di luar titik di mana tulangan yang ditekuk atau dihentikan tidak lagi massa jenis besi diperlukan untuk menahan lentur. Embedment harus setidaknya sepanjang panjang pengembangan ld.

Bending dan Cutting Bar
 
Penguat lentur tidak boleh diakhiri di zona ketegangan kecuali salah satu dari kondisi berikut ini terpenuhi:

1. Geser kurang dari dua pertiga yang biasanya diizinkan, termasuk penyisihan untuk penguat geser, jika ada.

2. Bar yang terus menerus menyediakan gandakan area yang diperlukan untuk lentur pada cutoff, dan geser tidak melebihi tiga perempat dari yang diizinkan (bar No. 11 atau lebih kecil).

3. Sanggurdi yang melebihi dari yang biasanya dibutuhkan disediakan setiap jalan dari batas untuk jarak yang sama dengan 75% dari kedalaman efektif bagian tersebut. Luas dan jarak dari sengkang yang berlebih harus sedemikian rupa

Di mana, Av = daerah penampang sengkang, in2

bw = lebar web, dalam

S = jarak sengkang kegunaan besi, dalam

fy = kekuatan luluh baja stirrup, psi

Jarak sengkang tidak boleh melebihi, di mana rasio luas palang terpotong terhadap total luas palang penegang pada bagian dan d adalah kedalaman efektif bagian tersebut.

Lokasi titik potong teoritis atau titik bengkok biasanya dapat ditentukan dari momen lentur karena tegangan baja kira-kira sebanding dengan mereka. Batang umumnya dihentikan dalam kelompok atau pasangan. Jadi, misalnya, jika sepertiga batang harus ditekuk, titik tekuk teoritis terletak pada bagian di mana momen lentur adalah dua pertiga momen maksimum. Intinya dapat ditemukan secara analitik atau grafis.

Dalam beton bertulang, film oksida pasif dibuat di sekitar baja tulangan oleh semen Portland basa, yang melindungi baja dari korosi. Film oksida ini dilemahkan atau dihancurkan ketika ion agresif, seperti klorida, menyerang beton di sekitar baja tulangan yang menyebabkan korosi baja tulangan.
 
Korosi adalah proses elektrokimia yang memiliki daerah anodik dan katodik yang terbentuk pada baja. Ketika sirkuit sel korosi dilengkapi dengan keberadaan batang baja kontinu yang menghubungkan area anodik dan katodik dan dengan perendaman dalam elektrolit yang sama, korosi terjadi di daerah anodik. Korosi berlanjut sampai terjadi kegagalan pada area anodik.

Perlindungan katodik adalah metode untuk mengontrol korosi baja pada beton yang terkontaminasi yang bekerja dengan membuat baja katodik penguat tertanam. Ketika baja menjadi katodik, ion hidroksil dikumpulkan di sekitarnya membuatnya pasif untuk waktu yang lebih lama.

Baja tulangan dihubungkan secara elektrik ke logam lain yang menjadi anoda dengan atau tanpa aplikasi catu daya berat jenis besi eksternal. Sistem perlindungan katodik yang bekerja tanpa adanya catu daya eksternal dan dengan adanya logam yang kurang mulia (seperti seng) untuk bertindak sebagai anoda disebut sebagai sistem pasif kurban.

Dalam hal perlindungan katodik terkesan saat ini, catu daya eksternal digunakan untuk memaksa sejumlah kecil arus listrik melalui baja tulangan untuk menangkal aliran arus yang disebabkan oleh proses korosi. Logam, seperti platinum, berfungsi sebagai anoda yang terkorosi dengan kecepatan sangat lambat.

Perlindungan katodik digunakan untuk melindungi hampir semua jenis struktur beton bertulang, termasuk pelat horisontal, dinding, menara, balok, kolom dan pondasi. Namun, metode ini memiliki batasan berikut:

Perlindungan katodik tidak menggantikan baja yang terkorosi
Sistem perlindungan katodik saat ini yang tertekan tidak direkomendasikan untuk penggunaan umum pada struktur beton pratekan karena hidrogen yang dihasilkan dapat membuat baja berkekuatan tinggi rapuh di alam.
Sistem pengorbanan pasif dapat digunakan untuk struktur pascategangan setelah analisis korosi terperinci
Kontinuitas listrik baja tulangan dan konduktivitas ionik beton harus dikonfirmasi selama pemasangan sistem.
Sistem perlindungan katodik pasif kurban dapat diberikan dengan menggunakan salah satu metode berikut:

a) Lembaran anoda seng, yang diendapkan dengan perekat hidrogel konduktif, diterapkan pada permukaan beton. Anoda yang terbentuk dinamakan anoda seng hidrogel dan tampilannya ditingkatkan dengan melapisi dengan berbagai cat.

Uji Perkolasi untuk Mengetahui Absorpsi Tanah

Uji perkolasi dilakukan untuk menentukan daya serap tanah. Tes ini penting untuk desain sistem septik. Tes ini juga dilakukan saat membeli tanah, untuk memahami perilaku tanah di bawah kondisi kelembaban. Tes ini disebut juga tes perc. Setiap negara mungkin memiliki peraturan yang berbeda untuk perhitungan panjang garis, kedalaman lubang, dll, tetapi prosedur untuk uji perkolasi adalah sama. Di India, tes ini dilakukan sesuai IS2470-Bagian-II.
 
Sesuai IS2470- Bagian-II, laju perkolasi adalah waktu yang dibutuhkan dalam menit agar air jatuh 25 mm dalam lubang uji. Tes dalam lubang uji coba di lebih dari satu tempat di daerah tersebut harus dilakukan untuk memungkinkan mendapatkan angka rata-rata untuk tingkat perkolasi.

UJI PERCOLASI TANAH
PROSEDUR UNTUK UJI PERCOLASI:

Tes perkolasi dilakukan untuk menentukan permeabilitas tanah pada kedalaman di mana efluen perlu dibuang.
 
Diameter atau sisi lubang melingkar atau persegi 100 hingga 300 mm bosan dengan kedalaman yang dibutuhkan dalam uji serapan yang diusulkan. Bagian bawah lubang tergores dengan hati-hati untuk menghilangkan cara membuat genteng permukaan tanah yang tercoreng dan untuk menyediakan antarmuka tanah alami di mana air dapat meresap.

Semua bahan yang hilang dikeluarkan dari lubang dan pasir kasar atau pasir halus dengan ketebalan 50mm ditambahkan untuk melindungi bagian bawah lubang dari gerusan.

Air kemudian dituangkan hingga kedalaman minimum 300mm di atas kerikil. Pengujian ini harus dilakukan selama musim terbasah dalam setahun untuk memastikan bahwa tanah memiliki peluang besar untuk membengkak. Perkolasi tanah ditentukan setelah 24 jam penambahan air di dalam lubang. Jika air tetap berada dalam lubang uji setelah periode pembengkakan semalaman, kedalamannya disesuaikan hingga 150 mm di atas kerikil. Kemudian dari titik referensi tetap, penurunan ketinggian air dicatat selama periode 30 menit. Drop ini akan digunakan untuk menghitung tingkat perkolasi.

Jika tidak ada air yang tersisa di lubang, air ditambahkan untuk membawa kedalaman air dalam lubang sampai 150 mm di atas kerikil. Dari titik referensi yang diikat, penurunan ketinggian air diukur pada interval 30 menit selama 4 jam, diisi ulang 150 mm di atas kerikil sebagaimana diperlukan. Penurunan yang terjadi selama ‘periode 30 menit terakhir digunakan untuk menghitung tingkat perkolasi. Tetes selama periode sebelumnya memberikan informasi untuk kemungkinan modifikasi prosedur agar sesuai dengan keadaan setempat.

Dalam tanah berpasir atau tanah berpori lainnya di mana 150 mm air pertama merembes dalam waktu kurang dari 30 menit setelah periode pembengkakan semalaman, interval waktu antara pengukuran diambil sebagai 10 menit dan pengujian berjalan selama satu jam. Penurunan yang terjadi selama 10 menit terakhir digunakan untuk menghitung tingkat perkolasi.

Prosedur Kerja untuk Penggalian Tanah
Luasnya lapisan tanah dan batuan ukuran pipa besi ditemukan dengan membuat lubang percobaan di lokasi konstruksi. Penggalian dan kedalaman diputuskan sesuai dengan pedoman berikut di situs.

Untuk pijakan yang terisolasi, kedalamannya menjadi satu setengah kali lebar fondasi.
Untuk pijakan yang berdekatan dengan jarak jernih kurang dari dua kali lebar (mis. Satu setengah kali panjangnya).
1,5 m pada umumnya dan 3,5 m di tanah kapas hitam.

Pengaturan atau penelusuran tanah adalah proses meletakkan garis galian dan garis tengah dll di tanah sebelum penggalian dimulai.

Garis tengah dinding luar bangunan terpanjang ditandai di tanah dengan merentangkan tali di antara pasak kayu atau baja ringan.

Setiap pasak dapat diproyeksikan sekitar 25 hingga 50 mm dari permukaan tanah dan 2m dari tepi penggalian. Batas ditandai dengan bubuk kapur.

Garis tengah dinding lain ditandai tegak lurus dengan dinding yang lebih panjang. Sudut kanan dapat dibentuk dengan membentuk 3, 4 dan 5 segitiga. Demikian pula, garis luar parit pondasi dari masing-masing dinding silang dan ditetapkan.

Penimbunan dan Penghapusan Kelebihan Tanah
Perkirakan barang yang digali untuk digunakan kembali dalam pengisian, berkebun, menyiapkan jalan, dll. Sejauh mungkin cobalah untuk membawa penggalian dan pengisian secara bersamaan untuk menghindari penanganan ganda.

Pilih dan susun material yang diperlukan di tempat yang seharusnya tidak menghalangi kegiatan konstruksi lainnya.

Kelebihan atau bahan yang tidak diinginkan harus segera dibawa pergi dan dibuang dengan menggunakan salah satu metode berikut.

Prosedur Evaluasi Proyek Konstruksi Berjalan

Metode yang tersedia adalah evaluasi dengan analisis struktural berdasarkan sifat material yang diketahui, dimensi dan pembebanan, evaluasi dengan analisis dan pengujian beban fisik, dan evaluasi dengan analisis dan pemodelan struktural tergantung pada sifat struktur dan tingkat informasi yang tersedia tentang kondisi yang ada dari struktur.

Evaluasi Bangunan yang Ada
Evaluasi dengan analisis digunakan ketika informasi yang cukup tersedia, pengujian beban tidak praktis atau tidak aman karena kompleksitas pengaturan pemuatan dan pengujian. Uji beban tidak disarankan jika terjadi kegagalan yang tiba-tiba dan rapuh. Informasi yang dikumpulkan digunakan untuk secara analitik menentukan kapasitas pembawa beban yang aman dari struktur atau bagian dari struktur.

Evaluasi dengan pengujian beban fisik digunakan ketika kompleksitas struktur membuat evaluasi semata-mata dengan metode analitik tidak praktis atau tidak pasti, karakteristik pembebanan dan material tidak dapat ditentukan harga cat genteng dengan mudah, tekanan struktural menyebabkan ketidakpastian ke dalam parameter input dari evaluasi analisis, tingkat cacat tidak dapat dengan mudah ditentukan, dan ketika ada keraguan tentang kecukupan struktur di bawah pemuatan masa depan lebih dari kriteria desain asli. Evaluasi analitik awal dan perkiraan dilakukan sebelum tes beban untuk menentukan lokasi dan besarnya beban uji dan untuk merencanakan tes.

Evaluasi dengan konstruksi dan pengujian model struktural dapat digunakan sebagai pengganti uji beban skala penuh. Metode ini digunakan ketika solusi analitis tidak memberikan solusi yang unik, kegagalan tiba-tiba diharapkan, pengujian beban tidak praktis secara fisik, desain kompleks, susut, rangkak, suhu, dan penyelesaian diferensial, dll., Signifikan di hadapan pengekangan, atau ketika bagian yang memiliki keraguan tidak dapat diuji dalam skala penuh dengan bagian lain dari struktur.

Hasil akan dapat diandalkan ketika struktur, pemuatan, pengekangan, dan kekuatan material dapat dimodelkan secara wajar dan prinsip-prinsip pemodelan digunakan sepenuhnya untuk menginterpretasikan hasil.

Grouting adalah metode pengisian dan perbaikan retakan pada beton. Prosedur grouting langkah demi langkah perlu diikuti untuk perbaikan retak beton yang efektif.
 
Prosedur Grouting untuk Perbaikan Retak pada Struktur Beton:
Prosedur grouting untuk perbaikan retakan beton pada struktur adalah:

1. Lubang dibor dalam struktur di sepanjang retakan dan di sekitar tempat berlubang.

2.Jika ada beberapa retakan, lubang dapat dibor dengan cara terhuyung pada jarak 500 hingga 750mm di kedua arah yang menutupi area yang diusulkan untuk di grout. Jarak lubang dapat diubah sesuai kondisi situs.

3. G.I. potongan (diameter 12 sampai 20mm x 200mm) dengan ujung berulir atau nozel PVC dipasang di lubang dengan mortar semen yang kaya.
 
4. Semua celah dan ruang berbentuk lingkaran di sekitar G.I. pipa ditutup dengan mortar semen yang kaya.

5. Semua celah dipotong terbuka rencana atap ke alur berbentuk 'V', dibersihkan & disegel dengan mortar semen yang kaya.

6. Semua lubang nat harus dibasahi dengan air menggunakan peralatan yang sama sehari sebelum memasang sesuai urutan berikut; untuk memenuhi kebutuhan pasangan bata.

Semua lubang pertama kali dicolokkan dengan colokan kayu yang tepat atau dikunci dalam kasus nozel PVC. Steker paling bawah dan dua colokan yang berdekatan dilepas dan air disuntikkan ke lubang paling bawah di bawah tekanan.

Ketika air jernih keluar melalui lubang yang berdekatan injeksi air dihentikan dan sumbat di lubang paling bawah dan yang tepat di atas dipulihkan.

Proses grouting beton retak diulangi dengan lubang lain sampai semua lubang tertutup. Pada hari grouting, semua colokan dilepas untuk mengalirkan kelebihan air dan dikembalikan sebelum memulai grouting.

Urutan yang sama seperti dijelaskan di atas diadopsi untuk menyuntikkan nat semen juga. Nat terus diaduk / diaduk sepenuhnya di bawah tekanan di seluruh grouting.

Grouting dilakukan sampai penolakan dan / atau sampai grout mulai mengalir dari lubang yang berdekatan. Catatan jumlah kuantitas nat yang disuntikkan ke setiap lubang harus dipelihara.

Setelah grouting, curing harus dilakukan selama 14 hari. Cerita dongeng disediakan untuk memeriksa efektivitas pemasangan grouting.

Hanya jumlah bahan untuk pembuatan nat yang harus digunakan, seperti yang dapat digunakan dalam waktu 15 menit setelah pencampuran. Peralatan grouting harus dibersihkan secara menyeluruh setelah digunakan.

Prosedur Uji Permebilitas Lapisan Beton

Daya tahan struktur beton tergantung pada permeabilitas penutup tulangan oleh beton. Ini adalah lapisan tipis dari beton di atas tulangan yang menjadi dasar kehidupan suatu struktur.
 
Penguji permeabilitas untuk penutup beton adalah instrumen yang tidak merusak untuk menentukan permeabilitas udara beton penutup.

Permeabilitas penutup beton tergantung pada kondisi beton di lokasi seperti pemisahan dan pendarahan, finishing dan curing, formulasi retakan mikro, dll.

Komposisi dan sifat-sifat beton penutup mungkin sangat berbeda dari yang berkualitas baik dari beton penutup. Selain itu, spesimen uji beton yang digunakan untuk kontrol kualitas tidak pernah dapat mewakili kualitas rencana atap kayu dan sifat beton penutup karena diproduksi dan disimpan dengan cara yang sama sekali berbeda.

Daya tahan struktur beton di bawah pengaruh lingkungan yang agresif pada dasarnya tergantung pada kualitas lapisan permukaan yang relatif tipis (20 - 50 mm). Lapisan ini dimaksudkan untuk melindungi tulangan dari korosi yang dapat terjadi sebagai akibat karbonasi atau karena masuknya klorida atau efek kimia lainnya. Pengaruh yang disebutkan ditingkatkan oleh kerusakan karena embun beku / mencair atau embun beku / garam.
 
Tidak ada metode yang diterima secara umum untuk mengkarakterisasi struktur pori beton dan menghubungkannya dengan daya tahannya. Namun, beberapa penyelidikan telah menunjukkan bahwa permeabilitas beton baik terhadap udara dan air adalah ukuran yang sangat baik untuk ketahanan beton terhadap masuknya media agresif dalam gas atau dalam keadaan cair dan dengan demikian merupakan ukuran potensi daya tahan beton. beton khusus.

Saat ini tidak ada metode yang diterima secara umum untuk penentuan permeabilitas beton yang cepat dan membatasi nilai untuk permeabilitas beton yang terpapar pada kondisi lingkungan yang berbeda.

Penguji Permeabilitas memungkinkan pengukuran cepat dan tidak merusak dari kualitas beton penutup sehubungan dengan durabilitasnya. Pengaturan umum dari permeabilitas tester ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

Prinsip Permeabilitas Tester Beton:
Tingkat di mana udara dari penutup beton dapat diekstraksi, adalah ukuran permeabilitas beton. Metode ini dapat digunakan untuk menilai ketahanan beton terhadap karbonasi, penetrasi ion agresif dan kualitas nat pada saluran pasak yang dikencangkan.

Deskripsi Permeabilitas Tester Beton:
Rincian teknis instrumen diberikan di bawah ini:

(1) Unit Display
Memori tidak mudah menguap hingga 200 objek yang diukur
Tampilan pada 128 X 128 LCD grafis
Antarmuka RS 232 C
Perangkat lunak terintegrasi untuk mencetak objek yang diukur dan transmisi ke PC
Pengoperasian dengan 6 baterai LR6 1,5 v selama sekitar 60 jam. atau unit daya komersial 9 VDC / 0.2 A.
Kisaran suhu –100C hingga + 600C
Tas jinjing 320/285/105 mm, berat total 2,1 Kg
(2) Unit Kontrol dan sel vakum
Volume bilik dalam dan selang dan luas penampang bilik dalam adalah istilah dalam rumus untuk menghitung kT dan L. Oleh karena itu mereka tidak boleh diubah.
Koneksi vakum - flensa kecil 16 KF
Tas jinjing 520/370/125 mm, berat total 6,3 kg
(3) Penyelidikan resistensi WENNER –PROCEQ
Jarak elektroda 50 mm
(4) pompa vakum:
Instrumen dioperasikan dengan pompa vakum komersial.
Data teknis sesuai DIN 28400
Kapasitas hisap: 1,5 m3 / jam
Tekanan total akhir: sekitar 10 bar
Koneksi sisi isap: flensa kecil 10 KF / 16KF
Toleransi uap air yang tinggi
Metodologi Penguji Permeabilitas Beton:
Ini beroperasi di bawah vakum dan dapat digunakan di lokasi dan juga di laboratorium. Fitur penting dari metode pengukuran adalah jenis atap rumah sel vakum dua ruang dan pengatur tekanan yang memastikan aliran udara pada sudut yang tepat ke permukaan dan ke dalam ruang dalam.

Permukaan kering tanpa retak harus dipilih untuk pengujian. Harus diasuransikan bahwa ruang dalam tidak boleh terletak di atas bilah tulangan.

Kehilangan tekanan dikalibrasi dari waktu ke waktu dan setelah perubahan besar dalam suhu dan tekanan. 3 sampai 6 pengukuran hambatan listrik beton dan nilai rata-rata diambil untuk pengukuran koefisien permeabilitas.

Ini memungkinkan perhitungan koefisien permeabilitas kT berdasarkan model teoritis. Dalam kasus beton kering, hasilnya sesuai dengan metode laboratorium, seperti permeabilitas oksigen, hisap kapiler, penetrasi klorida dan lain-lain. Kelas kualitas beton penutup ditentukan dari kT menggunakan tabel seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Tabel - Kelas mutu beton penutup

Kelas kualitas beton penutup

IHSG Ditutup Menguat Tipis ke 6.450

Indeks harga saham kombinasi (IHSG) pada penutupan perdagangan sore hari ini Senin (18/1) naik 2,6 point (0,04 %) ke level 6.450,8. Penguatan IHSG sore hari ini di dalam sebagian besar bursa Asia yang kuat. Berdasar pada data yang di proses Beritasatu.com, himpunan saham bluechips yang terhimpun dalam indeks Investor33 melemah 0,08 (0,02 %) sampai tempat 476,4.

Baca Juga : Harga Besi Beton Ulir dengan Harga Besi Beton

Sesaat indeks LQ-45 turun 1,6 point (0,16 %) ke level 1.029,1. Mengenai indeks berbasiskan syariah yang terhimpun Jakarta Islamic Index (JII) naik 2,2 point (0,32 %) jadi 723,8.

Perdagangan ini hari terdaftar dengan volume 121.336 miliar saham sejumlah Rp 8,249 triliun. Sekitar 214 saham kuat, 243 saham melemah, serta 151 saham stagnan.

Sebagian besar gerakan bidang saham kuat dengan kenaikan paling tinggi saham bidang bermacam industri sebesar 1,92 % disusul keuangan sebesar 0,81 %. Sesaat bidang saham yang melemah salah satunya mengkonsumsi sebesar 0,51 %.

Bursa Asia Pasifik . Sesaat bursa saham regional Asia pada penutupan sore hari ini beragam dengan cenderung melemah. Merujuk data Bloomberg, sampai sore hari ini jam 16.00 WIB, indeks Asia Pasifik di luar Jepang, MSCI index naik 2,76 point (0,24 %) sampai 1.164,

Baca Pula : Harga Besi Beton Perbatang

indeks Nikkei 225 Jepang ditutup naik 53 point (0,26 %) sampai 20.719, Shanghai SE composite di Tiongkok naik 14 point (0,56 %) sampai 2.610, indeks Hang Seng di Hong Kong naik 105 point (0,39 %) sampai 27.171, serta Kospi di Korea Selatan ditutup naik 0,33 point (0,02 %) sampai 2.124.

Di Asia Tenggara, bursa Malaysia KLCI naik 9 point (0,55 %) jadi 1.692, Strait Times Singapura pada jam 16.00 ditutup naik 10 point (0,33 %) sampai 3.234, bursa Thailand Thai set 50 index naik 5 point (0,48 %) jadi 1.066. Sedang bursa Filipina PSEi melemah 39 point (0,49 %) sampai 8.007.